Pemerintah Dorong Produksi Kapal Pelat Datar

• Tuesday, 20 Nov 2018 - 21:38 WIB

TANGERANG - Perusahaan rintisan berbasis teknologi Juragan Kapal terus mengembangkan pembuatan kapal pelat datar. Kapal yang berbahan dasar dari pelat baja ini terus didorong supaya bisa komersil.

Kapal teknologi ini memiliki banyak keunggulan dibanding kapal konvensional, yang notabene terbuat dari kayu atau fiber.

Untuk melihat perkembangan pembuatan kapal pelat datar, rombongan Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti) berkunjung ke galangan kapal Juragan Kapal di Tangerang Selasa (20/11).

Rombongan ini dipimpin oleh Menristekdikti Mohamad Nasir, Dirjen Penguatan Inovasi Kemenristekdikti Jumain Appe, dan sejumlah pejabat Kemenristekdikti lainnya.

Dirjen Jumain Appe mengatakan, salah satu keunggulan kapal pelat datar adalah ongkos pembuatannya cenderung lebih murah. Kemudian pelat baja juga bisa menggunakan produk dalam negeri. Sementara fiber mengandalkan produk impor. Kemudian kapal kayu, sekarang juga semakin sulit mencari kayu berkualitas.

Keunggulan lainnya adalah kapal pelat datar mudah didaur ulang. Karena tiap pelatnya direkatkan dengan cara dilas, maka ketika sudah tidak digunakan bisa dicopot setiap lempengnya. Berbeda dengan kapal berbahan fiber yang sulit didaur ulang.

Di sepanjang sungai Cisadane yang bermuara ke lautan, banyak sekali kapal berbahan fiber yang rusak dan teronggok di pinggi sungai. Perahu berbahan fiber yang rusak tersebut menjadi seperti sampak raksasa.

Jumain mengatakan tenologi kapal pelat datar secara teknologi sudah sangat baik. "Kita dorong untuk dikembangkan ke industri. Termasuk dari sisi teknologi juga diupayakan supaya pembuatannya semakin cepat, efisien, dan murah," ungkapnya.

CEO Juragan Kapal Adi Lingson mengatakan dari sisi material dasarnya, kapal pelat datar memiliki kekuatan yang lebih. Dengan kata lain umur pakainya bisa lebih panjang.

"Kalaupun sudah jadi bangkai kapal, masih bisa dimanfaatkan material bajanya," kata dia.

Dia mengatakan bahwa kapal pelat dasar juga memiliki keunggulan dari sisi kecepatan. Meskipun bobotnya lebih tinggi, tetapi kapal ini memiliki kecepatan 30 persen lebih cepat dibanding kapal konvensional.

Dia berharap kapal ini bisa mendukung inovasi dalam negeri. Dia berharap ada dukungan dari pemerintah supaya kapal pelat datar bisa cepat digunakan ke pasar atau user potensial.
"Pemerintah keberpihakannya pada produk bangsa," pungkasnya. (ANP)