Alasan Presiden Pimpin Komite Keuangan Syariah

• Friday, 8 Feb 2019 - 13:52 WIB
Industri Keuangan Syariah (Foto: Reuters)

 JAKARTA - Presiden Joko Widodo mengungkapkan alasan dirinya memimpin Komite Nasional Keuangan Syariah (KNKS), bukan oleh menteri-menterinya seperti di negara lain. "Saya ingin tahu tantangannya di mana, problemnya di mana, saya ingin tahu, ya sudah saya ketuai sendiri," kata Presiden Jokowi dilansir dari Harian Neraca, Jumat (8/2/2019).

 

Kepala Negara mengaku selama beberapa bulan ini memimpin KNKS memang tidak mudah karena banyak hal yang harus diluruskan. Ia juga mengungkapkan alasan mendasar memimpin sendiri KNKS yaitu karena Indonesia sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia, namun pangsa ekonomi syariah baru 5%.

 

"Malaysia sudah 23%, Arab Saudi 51%, Uni Emirat Arab 19%, kita baru lima%," katanya. Presiden Jokowi juga menyebutkan Indonesia meru pakan pasar yang besar bagi perkembangan ekonomi syariah. "Kita kalah dengan Korea, Inggris dan Prancis. Ini ada sesuatu yang harus kita benahi dan perbaiki," katanya di hadapan ratusan kiai dan habib. 

 

Ia menyebutkan jumlah penduduk Indonesia mencapai 260 juta, sekitar 87% di antaranya muslim, sementara pasar keuangan syariah dan ekonomi syariah di Indonesia baru lima%. Pemerintah membentuk Komite Nasional Keuangan Syariah (KNKS) melalui Peraturan Presiden Nomor 91 Tahun 2016 tentang Komite Nasional Keuangan Syariah.

 

Jokowi

 

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Republik Indonesia/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas) Bambang Brodjonegoro, melantik para pejabat Komite Nasional Keuangan Syariah (KNKS) di Gedung Bappenas Jakarta, Kamis (3/1). Mereka terdiri dari satu Direktur Eksekutif dan lima Direktur KNKS. "Saya mengucapkan selamat kepada yang baru dilantik, direktur eksekutif maupun para direktur," kata Bambang.

 

Bambang mengatakan, KNKS langsung dipimpin Presiden sebagai Ketua Dewan Pengarah dan dirinya sebagai Sekretaris KNKS. Presiden berharap lahirnya KNKS ini memberikan dampak besar pada perkembangan ekonomi Indonesia. "Harapan besar dari Presiden adalah menjadikan Indonesia sebagai global hub Islamic finance," ujarnya.