Brownbag Discussion Special Edition "Evaluasi Kinerja Sektor ESDM Indonesia" bersama Menteri ESDM Ignasius Jonan

• Monday, 15 Apr 2019 - 14:17 WIB

Jakarta, 12 April 2019 - Atma Jaya Institute of Public Policy (IPP) mengadakan diskusi yang mengundang Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia, Ignasius Jonan, dengan topik “Evaluasi Kinerja Sektor ESDM Indonesia”. Adapun moderator untuk diskusi ini adalah Agustinus Prasetyantoko, pengajar Unika Atma Jaya.

 

Dalam lima tahun terakhir, pemerintah telah menggenjot pembangunan infrastruktur di bidang energi dan sumber daya alam. “Prinsipnya adalah membangun dengan semangat keadilan sosial, yang berarti memusatkan banyak pembangunan di daerah yang tertinggal. Hasilnya, pertumbuhan ekonomi di Makassar, Papua, itu tinggi sekali, sampai 7-8%,” papar Jonan.

 

“Selain pelestarian lingkungan, yang penting juga adalah affordability… energi yang ada juga terjangkau harganya oleh masyarakat. kalau konsepnya keadilan sosial, harga layanan umum harus bisa terjangkau oleh saudara-saudara dengan penghasilan paling rendah,” tambah Jonan.

 

Pemerintah merealisasikan hal ini dengan berbagai program, seperti pemasangan panel surya independen di desa-desa yang belum teraliri listrik, pembangunan SPBU dengan satu harga untuk menggenjot harga bensin yang terlampau tinggi di beberapa daerah, pembangunan jaringan gas untuk menekan biaya impor elpiji yang terlalu besar, pembagian 25.000 converter kit untuk nelayan supaya biaya bahan bakar lebih murah, dan penggalian sumur untuk memasok air tanah bagi daerah-daerah kering.

 

Jonan menegaskan bahwa fokus pemerintah selama ini adalah “Bagaimana menciptakan listrik yang lebih bersih dan harganya lebih terjangkau.” Dalam hal ini, pengajar Unika Atma Jaya Agustinus Prasetyantoko memuji pencapaian Kementerian ESDM. “Keadilan dan kesejahteraan sudah dihayati oleh pemerintah sekarang,” ujarnya.