Semakin Berprestasi, Anies Jadi Target Operasi Fitnah Lewat Medsos

• Monday, 22 Jul 2019 - 17:03 WIB

JAKARTA - Seiring rentetan penghargaan dan prestasi yang diraih Pemprov DKI Jakarta, ‘serangan terbuka’ berupa cacian bahkan fitnah terutama di media sosial kepada Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan semakin intensif. 

Seperti sebuah ‘operasi’, cacian dan fitnah terhadap Anies bercorak dan beritme sama yaitu mendegradasi berbagai capaian yang diraih Jakarta dan berbagai program pembangunan yang mulai dirasakan warga ibu kota.

Fenomena serangan terhadap Anies ini juga menjadi perhatian Anggota DPD RI atau Senator DKI Jakarta Fahira Idris. Menurut Fahira, intensitas ‘serangan’ terhadap Anies biasanya meningkat di saat-saat Gubernur DKI Jakarta ini membuat terobosan baru atau saat Pemprov mendapat prestasi atau capaian.

“Amatan saya, semakin sering Pemprov DKI membuat terobosan atau mendapat apresiasi, serangan akan semakin intensif,” tukas Fahira di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta (22/7/2019).

Sebenarnya, lanjut Fahira, jika isu yang jadi tema kritikan atau ajang cacian kepada Anies substanstif, tidak masalah. Namun, sering sekali yang jadi ‘peluru’ hal-hal tidak penting. 

"Sudah tidak penting dilebarkan kemana-mana yang mengarah kepada serangan personal dan pembunuhan karakter serta dikait-kaitkan dengan isu SARA," ujarnya.

Fahira menyontohkan soal instalasi bambu Getah Getih di Bundaran HI yang dipajang guna kepentingan Asian Games 2018, itu menjadi ‘peluru’ untuk menyerang Anies saat memang waktunya harus dibongkar.

Saat semua terklarifikasi termasuk pendanaan yang merupakan bantuan dari 10 BUMD DKI, kini pesan dari hadirnya instalasi seni berbahan bambu, bukan bahan lain misalnya baja menaikkan potensi ekonomi bambu dan memberdayakan petani dan seniman bambu malah dibelokkan ke soal-soal lain yang sama sekali tidak substantif, mengada-ngada, serta tidak masuk akal.

“Kita kebanjiran baja impor asal Tiongkok itu fakta. Kenapa tidak terima dan malah membelokkan fakta ini menjadi sentimen ras," katanya. 

Fahira menyayangkan, kalau terminologi Tiongkok saja mereka tidak paham bagaimana mau menjadi pengkritik yang cerdas. "Jika paradigma berpikir mereka terus seperti ini, bisa gawat negeri ini,” papar Fahira.

Di negara demokrasi, lanjut Fahira, konsekuensi menjadi seorang pemimpin adalah harus siap dikritik, dihujat, dicaci, bahkan difitnah. Rentetan prestasi tidak akan menjamin seorang pemimpin mendapat pujian apalagi pengakuan, malah mungkin semakin berprestasi, serangan akan semakin menjadi."Ini karena, di era kemajuan teknologi informasi saat ini sangat mudah membalikkan fakta. 

Ada pemimpin yang biasa-biasa saja, tetapi karena dukungan publikasi ditampilkan seperti dewa tanpa cela," katanya.

Demikian juga sebaliknya, ada pemimpin berprestasi dan hasil kerjanya dirasakan rakyat, tetapi dibonsai menjadi tidak bisa apa-apa karena prestasinya ditutupi oleh isu-isu tidak substansi yang dihembuskan dengan masif dan rapi. (sindonews.com)