Stop Intervensi PB HMI, Eks Sekjen PB HMI Sarankan Oknum KAHMI Baca Konstitusi

• Friday, 6 Sep 2019 - 13:54 WIB

Jakarta - Majelis Pengawas dan Konsultasi Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam (MPK PB HMI), menggelar konferensi pers untuk menyikapi pernyataan salah satu oknum Presidium Majelis Nasional Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (MN KAHMI), yang secara terbuka meminta kepada seluruh Majelis KAHMI Wilayah dan Daerah untuk mengakui kepengurusan PB HMI ilegal atas nama Arya Kharisma Hardy.

"Bang Hamdan Zoelva sebaiknya membuka naskah konstitusi HMI, saya pikir beliau tidak memahami aturan main organisasi ini. Jangan-jangan beliau ingin jadi Ketum Cabang? namun saya yakin tidak lolos, karena beliau sudah alumni," ujar Anggota MPK PB HMI, Basri Dodo, di Sekretariat PB HMI, Jakarta Selatan, Jumat (6/09/19).

MPK PB HMI ini juga mempertanyakan status Hamdan Zoelva yang ditunjuk sebagai Presidium KAHMI tanpa melalui forum Musyawarah Nasional (Munas) KAHMI di Medan.

"Nama Hamdan Zoelva tidak ada dalam daftar Presidium KAHMI terpilih di Medan, lantas beliau dipilih siapa? jadi wajar saja bila situasi HMI semakin keruh begini, karena yang bersangkutan tidak melalui prosedur yang benar," ungkap Basri Dodo.

Basdo sapaan akrabnya, menduga bahwa konflik PB HMI ini diintervensi segelintir oknum KAHMI yang terlalu jauh masuk ke dalam dinamika internal PB HMI.

"Kami menyayangkan adanya oknum yang menjadi dalang atas konflik yang terjadi saat ini. Untuk itu, dengan hormat kami meminta agar oknum tersebut segera insaf dan tidak membuat gerakan tambahan yang berpotensi meruntuhkan kebesaran organisasi HMI," paparnya.

Sebagai eks Sekjen PB HMI, Basdo menegaskan bahwa dapur HMI dan KAHMI itu jauh berbeda, tidak ada kaitanya secara struktural.

"PB HMI itu kader aktif di perguruan tinggi dan setingkat lainnya, sementara KAHMI adalah eks kader HMI. Namun mengapa oknum KAHMI membuat pernyataan yang penuh dengan resiko perpecahan. Saya berkesimpulan, bahwa oknum KAHMI yang terlibat dalam konflik ini akan ditinggalkan oleh kader dan para alumni yang masih sehat dan waras menjaga institusi PB HMI," pungkasnya.